KISAH TENTANG PRASANGKA

Baginda Rasulullah saw telah menceritakan kepada kita sebuah kisah berikut:

“Ketika mana seorang bayi sedang menyusu susu ibunya, tiba-tiba lalu seorang lelaki yang menunggang kenderaan yang mewah dan penampilan yang hebat. Si ibu berdoa “Ya Allah jadikanlah anakku ini seperti lelaki ini.” Lalu bayi tersebut meninggalkan puting susu ibunya dan melihat ke arah lelaki tersebut, seraya berkata ” Ya Allah jangan jadikan aku sepertinya.” Kemudian itu menghadap kembali puting susu ibunnya dan meneruskan menyusu. Kemudian lalu sekumpulan manusia yang memukul seorang hamba wanita sambil berkata ” Engkau berzina , engkau mencuri.” Perempuan itu hanya berkata حسبي الله ونعم الوكيل . Si ibu yang sedang menyusukan anaknya berkata “Ya Allah jangan jadikan anakku seumpamanya.” Bayi itu sekali lagi meninggalkan puting susu ibnunya dan melihat ke arah perempuan itu , seraya berkata “Ya Allah jadikanlah aku seumpama perempuan itu.”

Kemudian berlaku perbincangan diantara siibu dan sianak yang masih bayi. Si ibu berkata “Tadi apabila lalu seorang lelaki yang elok penampilannya, aku pun berkata “Jadikan anakku seumpamanya.” Engkau pula berkata “Ya Allah jangan jadikan aku seperti lelaki ini.” Bila manusia memukul seorang wanita sambil berkata “Engkau berzina , engkau mencuri.” Aku pun berdoa ” Ya Allah jangan jadikan anakku seumpamanya.” Namun engkau berdoa “Ya Allah jadikan aku sepertinya.” Kenapa engkau menyalahi doaku?”

Si anak menjawab:

“Sesungguhnya lelaki itu sebenarnya adalah seorang Jawara, lalu aku berdoa “Ya Allah jangan jadikan aku sepertinya.” Adapun perempuan ini yang dilemparkan kepadanya tuduhan “Engkau berzina, engkau mencuri.”Sedangkan dia tidak melakukan semua itu. Oleh itu aku berdoa “Ya Allah jadikan aku sepertinya (bebas dari melakukan maksiat).” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim – sahih)

Pengajaran Hadis

Hadis ini menunjukkan kepada kita bahawa kita tidak boleh menilai seseorang melalui first impression, pandangan pertama saja

KESIMPULAN

Oleh itu kita jangan mudah untuk melabel dan menghukum seseorang. Untuk kita berperasangka buruk pun dilarang, inikanlah kita melafazkannya. Sangka buruk adalah satu amalan hati. Ia adalah satu kesalahan. Firman Allah Azza Wa Jalla:

ياأيها الذين آمنوا اجتنبوا كثيرا من الظن إن بعض الظن إثم

“Wahai orang-orang yang beriman hendaklah kamu jauhkan dari kebanyakan sangkaan buruk. Sesungguhnya sebahgiannya adalah dosa.” (12 : al-Hujurat)

Ini sekiranya di dalam hati sudah dikira sebagai berdosa, kalau kita melafazkannya jadilah pembohongan yg sangat besar (buhtan) . Buhtan ini yg orang melayu sebut fitnah. Padahal fitnah ini bermaksud cubaan dalam bahasa arab. Sabda Nabi saw:

وإن لم يكن فيه فقد بهته

“Sekiranya tuduhan itu tidak betul maka kamu telah melakukan buhtan kepadanya.” (Hr Muslim – sahih)

Buhtan ini adalah أشد الكذب : Pembohongan yang berlebihan

Oleh itu Islam telah menyarankan kita untuk berhati-hati dan menyelidik dari sumber yang betul bagi mengenal seseorang. Kalau tidak pasti janganlah mudah menghukum seseorang. Janganlah mudah itu mempercayai kabar-kabar yang tidak ada bukti yang diterima Islam.

Rujukan: Sofwatut Tafasir oleh as-Sobuni, ‘Toraif wa akhbarul Fuqaha wal A’rab, Raudatul Muttaqin syarah Riadus Salihin oleh Syeikh Irfan Hasyunah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s